One letter two hopes

    
Hari hari biasa aku sudah bermula. Entah kenapa kebelakangan ni, hatiku dipautkan dengan rindu pada seseorang. Ya, orang yang sama sahaja padahal aku sudahpun tinggalkan semuanya jauh di belakang dan akhirnya cubaan aku semuanya gagal dek kerana satu mimpi yang tiba tiba.

Jadi aku luahkan semuanya atas surat yang aku tulis terus dari hati. Aku berharap kau pergi, atau sebenarnya aku nak kau datang lagi.

Satu surat, dua harapan.

Comments

Post a Comment

sedia memberi ulasan?

entri yang popular

tak boleh

cubit pipi kau

Stop

faham tak