Sesempurna rehat bila tidur dihiasi dengan mimpi. Mungkin ia dari Tuhan dan mungkin juga dari syaitan. Walau tahap otak pada paras yang paling rendah penggunaannya sekalipun masih boleh berimaginasi. Jika aku andaikan realitinya aku ialah mimpi manakala mimpinya aku ialah realiti, pasti aku akan lebih bahagia.

Sebenarnya mimpi aku masih terhias oleh ilham yang aku nukil nukilkan setiap hari. Belum pasti untuk berterima kasih, ataupun berkasar dengan keputusan ni. Tapi aku pasti, satu hari nanti, aku akan lebih mencintai mimpi daripada bergantung pada hati yang sudah lari.

Teruskan melihat mimpi dari sudut realiti.

Comments

entri yang popular

tak boleh

cubit pipi kau

Stop

faham tak