Duit

    
Aku kagum betul bagaimana duit boleh mengubah hidup dan perangai orang. Kerana duit kau boleh jadi perompak dan kerana duit jugak kau boleh jadi ustaz.

Jika aku persoalkan kenapa sibuk sibuk nak masuk campur dalam skandal 2.6 bilion atau semua yang berkait dengan duit biasanya masyarakat akan jawab "duit tu sepatutnya dilaburkan ke rakyat, bukannya untuk dibazirkan, jadi ini hak kami untuk mempertahankannya". Nampak sangat duit tu mempunyai satu kekuatan psikik yang membuatkan masyarakat hilang fokus (sebab pertahankan apa kejadahnya kalau dua puluh empat jam main phone je) dan kejatuhan moral jugak (contoh tu kau ambillah sendiri di laman sosial). All this negativity stops us, from being more. Mungkin sebab itulah ramai yang mula merompak sebagai jalan pintas untuk "teruskan hidup". Aku tak salahkan perompak jugak, sebab aku tak tahu apa keadaan, tujuan dan niat mereka sebenarnya, tapi apa yang aku nak ketengahkan sekarang ialah keadaan apabila duit tu menjadi terlalu penting untuk seseorang.

Kemudian aku tengok ramai orang mula berjinak jinak untuk berniaga; dalam talian atau penjenamaan produk sendiri. Baguslah aku pun pernah berniaga dulu (tapi rugi memanjang), tapi aku kurang minat dalam perniagaan sebenarnya (ataupun sebenarnya aku takda bakat aku rasa). Cuma nasihat aku untuk peniaga peniaga ni; janganlah merendahkan orang yang tidak berniaga ataupun kerja makan gaji. Rilekslah sikit okey? Aku pun ada hati dan perasaan jugak. Kau nak berlagak aku tak kisahpun sebab you're showing your effort after years of struggling; that's pretty much inspiring though. Apapun, sebenarnya duit yang kita ada ialah apa apa yang kita dah belanjakan untuk Tuhan, dan duit yang ada dalam akaun bank itu bila kau takda, jadi orang lain punya. 

Aku jugak pening kepala dengan keadaan ni sebenarnya. Sebab duit aku ni asyik takde je. Ayah aku baru masukkan semalam, esok dah habis. Ada toyol agaknya dalam bank tu.

Nak kaya kaya nak pergi mana agaknya. Tapi siapa yang tanak kaya?

Comments

entri yang popular

tak boleh

cubit pipi kau

Stop

faham tak