Kental

jauh di dalam hati kini dirobek rindu,
rindu yang penuh dengan ngilai tawa,
rindu yang pipi terpenuh oleh air mata.

bagaimana rasa agaknya bila kau sendiri,
berseorangan menunggu sesiapa yang sudi,
untuk menonton hati kau yang sunyi,
bila kau sendiri belum kental berdiri.

masa itu tidak pernah dipercepatkan.

Comments