yang gagal menikmati

    
aku adalah sunyi, yang mencari identiti diri,
dalam sunyi aku menyendiri, menyapa sepi.

mungkin satu hari, yang nampak sunyi,
bukan lagi sesuatu yang rugi, masih berdiri.

apabila selesai adil mengadili, itu pasti,
ke Syurga yang suci, atau lembah yang ngeri.

perjalanan sang pemerhati di Ramadhan kini hampir berakhir,
dan masih lagi sunyi.

Comments

entri yang popular

tak boleh

cubit pipi kau

Stop

faham tak